Satu nasihat kepada orang yang ditimpa musibah adalah untuk menyedari bahawa sifat keluh kesah bukanlah dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi, bahkan akan melipat gandakan musibah yang ada. Di samping itu dia hendaklah menyedari bahawa jika ia berkeluh kesah akan membuatkan musuh-musuhnya merasa gembira, begitu juga syaitan-syaitan akan segera menggodanya, dan sekiranya tidak dibendung, Allah akan murka kepadanya bahkan pahalanya mungkin akan terhapus.

Justeru itu, dalam mengahadapi setiap musibah, seseorang itu hendaklah membina sifat redha atas ketetentuan Allah pada dirinya, serta sentiasa berdoa sebagaimana yang telah dianjurkan oleh Rasulullah SAW seperti berikut (yang bermaksud):

Ya Allah, kami memohon kepadaMu ketetapan dalam menghadapi dugaan ini.”

Asy’as bin Qais pernah berkata:

Jika engkau menghadapi musibah itu dengan penuh kesabaran dan keimanan serta mengharapkan keredhaan Allah, maka itu adalah lebih baik bagimu.

Justeru itu, hendaklah orang terkena musibah itu menyedari bahawa dengan kesabaran serta keimanan, ia akan peroleh kegembiraan dan kenikmatan yang banyak, bahkan ia akan memperoleh rumah yang hebat di syurga yang diciptakan khas oleh Allah untuknya.

Dalam menghadapi hal ini hendaklah kita renungkan satu perkara. Bandingkan mana yang lebih besar antara musibah di dunia dengan hilangnya sesuatu dicintainya, dengan musibah di akhirat, iaitu hilangnya anugerah syurga yang kekal dan abadi untuknya?

Imam At-Tirmizi pernah berkata tentang sesuatu yang agak ekstrem, tetapi dapat difahami maksudnya, iaitu (bermaksud):

Jika manusia itu tahu tentang betapa besarnya pahala (dan kelebihannya di syurga) bagi orang yang ditimpa musibah, maka sudah pasti dia akan lebih sanggup kulit tubuhnya dipanaskan di dunia.

Yahya bin Mu’az pula pernah berkata:

Wahai anak Adam, mengapa kamu harus menyesal terhadap sesuatu yang akan luput darimu yang tidak akan kembali lagi? Mengapa pula kamu merasa bergembira terhadap sesuatu yang kamu dapat, padahal kematian akan mengakhiri semuanya ini? Maka ketahuilah bahawa keluh kesah ketika ditimpa musibah itu tidak akan dapat mengembalikan apa yang luput dari dirimu, dan keluhan itu hanya akan mengembirakan musuh-musuhmu, dan bukankah musibah itu sudah merupakan satu kepastian dari Allah? Justeru itu persiapkanlah diti untuk menghadapi hal itu.

Ada satu kisah tentang seorang wanita dikalangan ahli ibadah dari Basrah. Ketika dia ditimpa musibah dia tidak mengeluh sedikitpun, sehingga orang merasa hairan dan bertanya kepadanya, maka dia menjawab:

Setiap kali aku ditimpa musibah, maka aku teringat akan api neraka, maka musibah itu menjadi kecil di mataku seperti digigit sahaja.

Untuk menghiburkan hati orang yang terkena musibah itu, maka renungkanlah kata-kata ini:

Semua para Nabi telah wafat, telah pergi juga orang-orang besar, cerdik pandai serta orang-orang alim, oleh kerana itu janganlah mengeluh dan janganlah lupa akan jalan yang pernah dilalui oleh orang-orang yang terdahulu daripada kita.

Sebahagian golongan salaf ketika diminta memberi nasihat maka ia menjawab:

Lihatlah Nabi Adam, pernahkan mata tidak menangis? Maka yang demikian itu cukuplah menjadi pengajaran bagimu.

Sumber: Rahmat Disebalik Dugaan, dikarang Kasmuri Selamat MA (2009).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s